Analisa Kinerja Simpang Bersinyal Pingit Yogyakarta

Febriana Ramadhani, Widarto Sutrisno, Iskandar Yasin

Sari


Perkembangan sarana transportasi yang tidak seimbang dibandingkan dengan laju pertambahan kepemilikan kendaraan bermotor merupakan salah satu faktor penyebab menurunnya kinerja suatu ruas jalan dan simpang. Salah satu simpang yang mengalami permasalahan kinerjanya adalah simpang bersinyal Pingit Yogyakarta. Pada simpang ini sering terjadi kemacetan dan antrian yang panjang akibat volume lalu lintasnya yang tinggi dan adanya banyak kendaraan bermotor yang parkir di sekitar pendekat simpang. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran kondisi simpang untuk mengatasi permasalahan yang terjadi, terutama yang berkaitan dengan kondisi operasional simpang yang ditunjukkan dengan nilai kapasitas, derajat kejenuhan, panjang antrian, kendaraan terhenti serta tundaan yang terjadi. Penelitian yang di lakukan diharapkan dapat memperbaiki tingkat kinerja simpang tersebut. Hasil yang didapatkan dari analisa ini dengan menggunakan metode MKJI 1997 melalui survey traffic counting pada Selasa, 8 November 2016 pukul 06.00-18.00, maka didapatkan jam puncak pada 06.45-07.45 WIB, nilai derajat kejenuhan (DS) pada lengan Utara sebesar 0,895, lengan Timur sebesar 0,943, lengan Selatan sebesar 0,783 dan lengan barat sebesar 0,683. Panjang antrian (QL) lengan Utara sebesar 171 meter, lengan Timur 184 meter, lengan Selatan 225 meter, dan lengan barat 126 meter, tundaan rata-rata simpang sebesar 83,21 det/smp. Pada simpang Pingit Yogyakarta dikategorikan mempunyai tingkat pelayanan lalu lintas F (buruk sekali). Untuk memperbaiki kinerja simpang tersebut maka dilakukan beberapa perbaikan berupa alternative (skenario) perancangan ulang volume jam puncak, pengaturan ulang satu jam rata-rata dan pelebaran ruas jalan. Pada penelitian ini hasil analisa simpang dimodelkan pada software VISSIM 8.0 dengan hasil skenario terbaik berupa pelebaran ruas jalan pada lengan utara dan lengan timur sehingga tingkat tundaan rata-rata simpang yang semula 83,21 det/smp menjadi 49,78 det/smp.


Kata Kunci


MKJI 1997, kapasitas, derajatkejenuhan, panjangantrian, kendaraanterhenti, tundaan

Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


##submission.copyrightStatement##